FAROBI INTERVIEW WITH JUBING KRISTIANTO

  1. Pendahuluan

Pada tugas yang diberikan sebagai materi dari mata kuliah teknik penulisan naskah naskah non berita TV yaitu interviu dengan “master” atau “lagend” penulis naskah yang sudah memberikan prestasi-prestasi gemilang untuk membanggakan bangsa Indonesia, selain itu juga memacu dan memotivasi semangat penerus bangsa untuk selalu berkarya. Sebelum melakukan interviu, ada baiknya kita memahami betul apa itu interviu? Apakah ada asumsi-asumsi mengenai interview? Juga syarat-syarat interviu. Berbagai macam kegiatan, dapat disebut sebagai “interviu”. Kalau seorang ibu bertanya kepada anaknya, “apa yang kamu lakukan hari ini di sekolah?” atau kalau seseorang bicara dengan dosennya tentang tugas yang harus diselesaikannya, “bagaimana penilaian atasa tugas drama yang bisa dikatakan bagus itu, bu?”. Setiap kali seseorang terlibat dalam interaksi seperti di atas, sebenarnya dia telah terlibat dalam situasi interviu, karena memepunyai suatu tujuan tertentu.

Interviu bisa bersifat formal atau informal, terstruktur atau tidak terstruktur, canggih sampai sederhana, dari beberapa menit sampai beberapa jam. Interviu bisa dikatan kegiatan komunikasi yang terencana dan bertujuan dan yang paling umum. Ada banyak bidang di mana interviu merupakan keterampilan professional yang sangat penting, tetapi tidak semua bidang yang menggunakan interviu, mengerjakan cara interviu dalam proses pendidikannya.

Lalu apa yang membedakan situasi interviu dengan situasi-situasi di atas? Mengapa interviu adalah bentuk komunikasi yang unik? Biasanya istilah interviu itu digunakan untuk setting formal, umpamanya interviu kerja. Untuk itu mari kita melihat beberapa definisi interviu.

Definisi interviu

Berikut ini beberapa definisi interviu dari berbagai ahli :

An interview is an interactional communication process between two parties, at least one of whom has a predetermined and serious purpose, and usually involves the asking and answering of questio.[1]

An interview is an conversation direcdted to a definite purpose other than the statisfaction in the conversation itself.[2]

            A specialized pattern of verbal interaction initiated for a specific purpose, and focused on some specific content area, with consequent elimination of extraneous material.[3]

Een interview kunnen we een mondelinge vorm van informatie verwerving noemen.[4]

Melihat definisi-definisi tersebut, aspek-aspek yang ada dalam interviu tetap sama, yaitu:

  1. Komunikasi interaksional antara dua pihak.
  2. Cara pertukaran yang digunakan adalah cara verbal dan non verbal.
  3. Mempunyai tujuan tertentu yang spesifik.

Yang tidak disebutkan lagi dalam definisi Stewart and Cash, adalah “face-to-face”, karena pada saat ini berbagai sarana komunikasi yang ada memungkinkan pewawancara dan yang diwawancara untuk tidak ada dalam keadaan tatap muka, meskipun tetap merupakan suatu komunikasi interaksional.

 

I.1 Syarat-Syarat Interviu

Suatu interviu harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:

  • Relevan
    Suatu interviu dikatakan tidak relevan bila informasi yang diperoleh selama interviu menyimpang dari tujuan interviu. Dalam hal ini dikatakan terdapat kesalahan dalam relevansi interviu.

    Kesalahan relevansi dapat dikurangi dengan cara :
    – Memperhatikan tujuan interviu dan berpegang teguh pada tujuan ini.
    – Interviwer (Iter) dan Interviewee (Itee) tidak menyimpang dari pokok pembicaraan
    – Iter mempunyai pandangan bahwa pendapatnya sendiri tidak relevan. Yang relevan adalah pendapat Itee.

  • Valid
    Suatu interviu dikatakan valid apabilah hasilnya mencakup pendapat Itee sendiri, tanpa ada pengaruh-pengaruh dari luar, misalnya sugesti dari Iter.
  • Tidak mengandung bias
    Bias dapat berasal dari stimulus verbal dan nonverbal. Bias yang berasal dari verbal ialah pertanyaan tidak sugestif, tidak memberi kemungkinan-kemungkinan jawaban sempit, tidak menilai dan tidak membuat pra-anggapan atau pra-duga. Sedangkan bias yang berasal dari non verbal, misalnya berasal dari penampilan, sikap, cara bicara, ekspresi iter, dll.

I.2 Kategori Pertanyaan

Vrolijk, dkk. mengategorisasikan reaksi-reaksi verbal Iter selama melakukan wawancara ke dalam 10 kategori. Setiap verbalisasi iter (baik berupa pertanyaan, pernyataan, atau jawaban), dapat digolongkan ke dalam ke sepuluh kategori ini:

  1. E-ex (Eksplorasi eksternal)
    Kategori ini dipakai bila Itee menanyakan hal-hal baru yang tidak langsung menyambung apa yang dikatakan oleh Iter. Iter bertanya tanpa memperhitungkan jalan pikiran Itee.
  2. E-in (Eksplorasi internal)
    Iter menanyakan lebih lanjut, meminta penjelasan tentang hal-hal yang kurang jelas atau membingungkan.
  3. Ev (Evaluasi)
    Bila Iter tidak mempercayai atau meragukan pertanyaan itee. Iter memberi penilaian terhadap apa yang ditanyakan Itee.
  4. A (Asumsi dan antisipasi)
    Pertanyaan-pertanyaan Iter bersifat praduga atau pra-anggapan, atau “mendahului”. Iter menyimpulkan sesuatu tanpa “membuktikan “ terlebih dahulu kebenarannya. Dengann perkataan lain, Iter menarik kesimpulan terlalu cepat.
  5. O (Ordering atau refleksi)
    Medengar aktif umumnya dipakai untuk respon Iter yang menunjukan bahwa Iter memahami apa yang dikatakan oleh Itee, baik isinya ataupun perasaan-perasaan yang implisit ada di dalam pertanyaan-pertanyaan Itee. Dengan kata lain Iter mnunjukan empathic understanding.
  6. I (informasi)
    Iter memberi informasi kepada Itee. Mungkin karena Iter ingin agar Itee memperhatikan suatu hal tertentu, atau sebagai jawaban atas pertanyaan Itee.
  7. S (sisipan atau tanda-tanda)
    Iter menunjukan tanda-tanda bahwa ia memperhatikan apa yang diungkapkan oleh Itee. Kata-kata “kecil” yang menyisip di antara cerita Itee.
  8. F (Formal)
    Ucapan-ucapan Iter pada awal atau akhir pertemuan, untuk membangun hubungan dengan Itee. “selamat pagi!” “sudah lama menunggu?”
  9. Adv (Advies)
    Iter memberi nasehat kepada Itee mengenai apa yang harus dilakukannya. Iter direktif dan menentukan.
  10. M (menentramkan)
    Iter berusaha unutk menjadikan perasaan Itee menjadi lebih nyaman. Bisa berbentuk informasi, tetapi fokusnya adalah pada “menentramkan”.

 

 

II.1 All about Jubing

Biography Jubing Kristianto

Jubing Kristianto (lahir di SemarangJawa Tengah9 April 1966; umur 45 tahun) adalah seorang gitaris fingerstyle Indonesia yang banyak menjelajahi berbagai repertoar. Jubing menggunakan gitar klasik sebagai instrumennya.

Jubing dikenal pandai menghadirkan “suasana” yang ingin disampaikan sebuah lagu melalui gabungan berbagai teknik permainan gitar yang dinamis. Selain itu, gitaris Indonesia ini juga memberikan sumbangan dalam musikalisasi puisi dengan melakukan kolaborasi antara permainan gitar dengan pembacaan puisi, bahkan ia juga berkolaborasi dengan penyair WS Rendra yang membaca puisi serta pelukis Susilowati Natakoesoemah dalam acara “Collaborathree” di Jakarta. Demikian pula kolaborasi permainan gitarnya dengan permainan perkusi tradisional Suryadi dan suara penyanyi tenor Abimanyu tampil memukau penggemar musik yang melihatnya. Di luar keberaniannya untuk berkolaborasi dengan seniman lainnya, Jubing Kristianto juga sangat memanfaatkan media internet sebagai sarana untuk memperkenalkan musik Indonesia kepada dunia. Ia diakui oleh Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI) sebagai “Gitaris Indonesia Pertama yang Menyebarluaskan Komposisi dan Aransemen Gitar Pribadi Secara Gratis di Internet” (2008). Sebelumnya, pada tahun 2005, ia menerima penghargaan MURI sebagai “Penulis Ensiklopedia Gitar Pertama di Indonesia”. Selain mencoba membagikan keberanian untuk mempertunjukkan keindahan permainan gitar akustik tunggal, eksplorasi Jubing dalam aransemen musik untuk lagu anak-anak dan lagu tradisional Indonesia adalah upaya untuk memperkenalkan kekayaan khazanah musik Indonesia ke penggemar gitar akustik di dunia.

Kehidupan Awal

Jubing dibesarkan oleh ayah dan ibu yang mencintai musik. Usia 12 dia sudah tampil bergitar mengiringi teman-teman sekolahnya dalam konser publik. Dua tahun kemudian Jubing belajar gitar klasik pada Suhartono Lukito di Semarang, setelah terpikat permainan gitar tunggal seorang teman. Setahun kemudian dia masuk final Yamaha Festival Gitar Indonesia (YFGI) 1982 untuk bagian bebas atau non klasik.

Sejak itu Jubing kerap mengikuti YFGI-selalu di kategori bebas. Empat gelar juara I (tahun 1987, 19992, 1994, dan 1995) ia raih. Tahun 1984 ia meraih Distinguished Award pada Festival Gitar Yamaha se-Asia Tenggara di Hongkong.Setamat SMA tahun 1985, Jubing kuliah di jurusan Kriminologi, Fakultas Ilmu Sosial & Ilmu Politik, Universitas Indonesia dan lulus tahun 1992.

Karier Tahun 1990 – 2000

Tahun 1990, Jubing bekerja di Tabloid Nova sebagai jurnalis. Ketika menjadi wartawan, ia sempat belajar gitar lagi pada Arthur Sahelangi. Tahun 2003, Jubing meninggalkan tablod NOVA demi menjadi gitaris. Jubing kini adalah instruktur/ seminator/ penguji gitar di Yayasan Musik Indonesia (Yamaha) dan Sekolah Musik “Relasi” Jakarta, penulis tetap di majalah edukasi musik “Staccato” dan “Gitar Plus”, serta berkonser/rekaman bersama sejumlah grup di dalam dan luar negeri, termasuk bersama Kwartet Punakawan yang dipimpin pianis Jaya Suprana

Sejak tahun 2000 Jubing menampilkan aransemen dan komposisi gitar ciptaannya sendiri lewat internet. Para gitaris dari berbagai negara telah memainkannya. Sejumlah komposisi Jubing menjadi lagu wajib ujian gitar pada sekolah musik Yayasan Pendidikan Musik (YPM) Jakarta.

Tahun 2007 – sekarang

Tahun 2007 Jubing meluncurkan CD album solo gitar pertamanya “Becak Fantasy” yang diproduksi label IMC Record. Menyusul sukses album pertama, lahir album-album berikutnya: “Hujan Fantasy” (2008) dan “Delman Fantasy” (2009) yang tetap didominasi permainan solo gitar akustik.

Jubing telah menulis “Gitarpedia: Buku Pintar Gitaris” (2005) dan “Membongkar Rahasia Chord Gitar” (2007). Keduanya diterbitkan Gramedia Pustaka Utama dan telah berkali-kali cetak ulang.

Pada Agustus 2008, Jubing menjadi penata musik untuk film layar lebar “Kita Punya Bendera” yang disutradarai Steven Purba. Film anak-anak bertema kebhinneka-tunggal-ika-an ini telah diputar di bioskop dan diputar di berbagai sekolah di Indonesia.

Pada Maret 2011, Jubing meluncurkan album berjudul Kaki Langit dengan lagu yang menjadi andalan adalah Rek Ayo Rek dan Kaki Langit. Peluncuran album Kaki Langit dilakukan di Bentara Budaya Jakarta

 

 

 

Malam itu Milik Jubing

 

JAKARTA, KAMIS– Apa jadinya jika perkusionis Suryadi, maestro gitar klasik Indonesia Jubing Kristianto, dan penyanyi tenor Christopher Abimanyu berkomplot menyanyikan lagu lawasBesame Mucho? Hasilnya, penonton tidak rela ketiga jagoan yang lihai memainkan “senjata” musiknya masing-masing mengakhiri pertunjukannya!

Ini kenyataan, penampilan Jubing pada Kamis (17/7) malam itu memaku para penonton di ruang utama Bentara Budaya Jakarta. Ruangan yang biasa digunakan pameran lukisan dan kegiatan budaya lainnya itu disesaki penonton, mulai pecandu gitar, siswa-siswi pengikut kursus gitar, sampai orang awam. Mereka rela lesehan agar bisa berdekat-dekat dengan Jubing khususnya, sementara yang di bagian belakang rela berdiri tanpa bisa beranjak pergi.

Magnet yang menyedot perhatian malam itu tentu saja Jubing Kristianto, gitaris yang mantan wartawan membawakan hampir seluruh komposisi unggulan pada album pertama dan keduanya, masing-masing Becak Fantasy danHujan Fantasy. Penonton tidak lepas-lepasnya bergumam dan berdecak kagum bahkan saat permain gitar belum berakhir. “Gila banget permainan gitar orang ini,” komentar seorang penonton.

Saya yang telah lama mengenal Jubing dan pernah menulis sosoknya untuk Harian Kompas, meminta anak saya untuk hadir menyaksikan Jubing, kendati ia harus tiba di tempat pertunjukkan naik kereta api. Saya yang pernah menyaksikan sendiri Jubing memainkan gitar untuk saya saat saya mewawancarinya seperti tak percaya atas permainan Jubing yang begitu sempurna, sesempurna permainan yang saya dengar dari kedua CD-nya yang sudah beredar.

Jubing langsung menggebrak dengan solo gitarnya membawakan lagu Beatles, I Wanna Hold Your Hand. Jubing juga mengagetkan penonton saat memainkan komposisi Aku Cinta Dia, sebuah lagu “genit” yang dibawakan Chrisye. Namun decak kagum penonton mulai terdengar saat suami Reny Yaniar ini memainkan Bengong Jeumpa, sebuah lagu rakyat Aceh. Repertoar dan koda yang bernada pentatonis dan bahkan seperti suara gambus mengundang tepuk tangan, apalagi saat ia mengocok-ngocok gitar tanpa putus tetapi tetap memainkan Bengong Jeumpa.

Pembawa acara yang menuntutn acara itu dengan hidup, terus menggoda penonton. Jubing cukup luwes di depan panggung, bila perlu ia berteriak meminta operator mengecilkan volume gitarnya. Suasana menjadi cair, tidak terkesan seram dan anggun sebagaimana terjadi kalau sebuah pertunjukan musik klasik berlangsung. Tetapi permainan gitar yang disuguhkannya tidak kalah agung karena penonton seperti tersihir di tempatnya masing-masing.

Jubing memainkan sebagian besar komposisi lagu pada album Hujan Fantasy, termasuk lagu dangdut Pengalaman Pertama yang pernah ngetop dibawakan A Rafiq. Dalam lagu ini Jubing ditemani Suryadi yang memainkan alat perkusi Nigeria bernama “voodoo”. Efek alat musik seperti kendi itu menghasilkan suara seperti tabla yang biasa dimainkan perkusionis India tetapi dengan suara yang lebih variatif. Ingin rasanya saya berdiri untuk berjoget karena lagu dangdut pun di tangan. Jubing menjadi sangat fantastis. Saya sadar bahwa saya sedang menyaksikan gaya permainan musik klasik, bukan musik dangdut.Kolaborasi Jubing dengan Suryadi yang lebih menghebohkan lagi terjadi saat lagu etnis Jawa,Gundul-gundul Pacul, berkumandang, mengentak kesadaran penonton, bahwa sebuah lagu sederhana pun bisa berbunyi dengan elegan, tidak kalah dengan komposisi Mozart, Bach, Paganini, atau Fernando Carulli. Pada lagu ini aksi Suryadi, perkusionis asal Solo, seperti tidak terbendung lagi. Ia tampak ekstase menikmati permainannya sendiri, ditingkahi petikan gitar Jubing yang liar, mengalir dan tak terduga. Banyak penonton melakukan penghormatan dengan berdiri usai Gundul-gundul Pacul berakhir.

Tak pelak lagi, dua lagu yang diciptakan Ibu Sud, Becak dan Hujan yang dimainkan dalam rentang waktu berbeda, menjadi puncak penampilan Jubing secara solo. Tepuk tangan ritmik mengiringi masing-masing lagu itu. Pada lagu Becak, Jubing memamerkan keahlian yang tidak banyak dimiliki gitaris manapun, yakni mengubah suara gitar menjadi suara gamelan. Saya dan mungkin penonton lainnya nyaris tidak percaya bahwa itu suara gitar!

Seperti telah saya sebutkan, Jubing membawakan sebagian besar komposisinya yang terdapat pada album Hujan Fantasy, termasuk lagu Taiwan, Ye Liang Tai Wo Tie Sien, dan lagu yang pernah dibawakan Freddie Mercury dari Queen, Bohemian RhapsodyBohemian benar-benar “menyihir” penonton karena Jubing memainkan komposisi terbaiknya yang sering dimainkan gitaris dunia itu. Namun saat Jubing memainkan Mission Imposible, saya lebih tidak percaya lagi kalau lagu itu begitu hidup, seakan-akan saya menyaksikan adegan dalam film Mission Imposible itu.

Pilihan kolaborasi Jubing dengan Suryadi dan Abimanyu memang menjadi paduan menawan malam itu, apalagi sebelumnya Jubing mengiringi Abimanyu yang membawakan lagu Gubahanku yang digubah Gatot Sunyoto. Sayangnya, baik lagu Mission Imposible dan Gubahanku tidak terdapat dalam kedua album Jubing yang pada malam itu laris manis, habis terjual. Saya berharap kedua lagu itu akan terdapat dalam album jubing berikutnya.

Jubing, dan juga Suryadi dan Abimanyu menutup penampilan malam itu dengan lagu pamungkas Besame Mucho, seperti yang sudah saya ceritakan di awal tulisan ini. Saya sedih harus mengakhiri tontonan mereka pada malam itu. Tetapi saya percaya, malam itu milik mereka bertiga, khususnya Jubing.

 

JAKARTA, RABU – Gitaris papan atas Jubing Kristianto dalam waktu dekat akan meluncurkan album gitar keduanya, Hujan FantasyExploring Solo Acoustic Guitar Music II. Album Hujan Fantasy, dalam bentuk CD (compact disc), ini hadir setelah sukses Becak Fantasy, yang dilansir Mei 2007.

“Peluncuran album Hujan Fantasy akan saya laksanakan 16 Juli 2008 mendatang di Bentara Budaya Jakarta. Di acara itu ada keterangan pers dan konser solo gitar saya,” kata Jubing, Rabu (25/6).

Pada album kedua ini, Jubing, gitaris kelahiran Semarang 42 tahun lalu, memperkenalkan permainan gitar akustik yang mengalir, lincah, dan tak terduga. Tidak terduga karena Jubing dengan mudah beralih dari nada mayor ke minor atau mengalihkan permainan gitar petik menjadi gitar kocok dan dinamis dengan tetap memelihara melodi.

Jubing membuka album tersebut dengan lagu Aku Cinta Dia (Adjie Soetama), yang beken dinyanyikan almarhum Chrisye. Ia kemudian meloncat ke lagu kedua, Bengong Jeumpa, lagu rakyat Aceh yang sangat terkenal se-Nusantara, bahkan sampai ke semenanjung Malaysia. Jubing membuat intro maupun koda Bengong Jeumpa dengan irama padang pasir. Alunan gitarnya menjadi persis seperti gambus. Lagu inipun sebenarnya layak diunggulkan dari album tersebut.

Dalam Bengong Jeumpa, suami dari penulis cerita anak-anak Reny Yaniar ini menampilkan teknik “gitar betot”. Bahkan, nada harmonik yang dihasilkan dengan tidak memetik senar seutuhnya itu dipadu dengan teknik memukul-mukulkan ibu jari ke bas sehingga menimbulkan efek khusus. Pelan nyaris hilang, tetapi kemudian bergelegak lagi. Belum lagi, Jubing memukul badan gitar sambil mengocok gitar sehingga menghasilkan suara tabla dan meningkahinya dengan petikan tremolo yang bergetar.

Tidak pelak lagi, sesuai judul albumnya, Hujan Fantasy, Jubing mengunggulkan komposisi Hujan, lagu anak karya mendiang Ibu Soed. Anak-anak Indonesia mungkin sudah sangat akrab dengan lirik, “Tik tik tik bunyi hujan di atas genting, airnya turun tidak terkira….” Lagu sederhana itulah yang diunggulkannya, lebih di atas lagu-lagu lain seperti Every Breath You Take (ciptaan Sting), I Wanna Hold Your Hand (John Lennon/Paul McCartney), dan bahkan Bohemian Rhapsody(Freddie Mercury).

Dalam Hujan Fantasy, Jubing mengaransemen sekaligus memainkan lagu tersebut menjadi sebuah keajaiban sekaligus fantasi. Persisnya, keajaiban bunyi alat musik berdawai bernama gitar dan fantasi yang mengajak kita masuk ke dunia masa silam. Lagu itu menjadi indah, tetapi dengan teknik permainan yang amat rumit. Jubing mengeksplorasi enam dawai gitar dari nada tertinggi sampai nada terendah sedemikian cepat, tetapi nada-nada yang dihasilkannya tetap mengalir bening.

Pada Hujan Fantasy ada teknik harmonik. Bahkan, lagu yang bernada mayor tersebut tiba-tiba saja tergelincir menjadi bernada minor. Melankolik sekali jadinya. Dengan gaya komponis Fernando Sor, yang biasa disajikan oleh duo John William dan Julian Bream, Jubing mengakhiriHujan Fantasy dengan meremas-remas gitar akustiknya sampai kemudian fade away atau mengilang dari pendengaran.

Kalau ingin mengagumi permainan gitar akustik sesunggunhnya dengan aransemen menawan, dengarlah lagu Bohemian Rhapsody, yang kondang dinyanyikan oleh Freddie Mercury dari Queen. Telah banyak pemusik mengaransemen lagu itu dan memanggungkannya dalam festival dan resital gitar. Untuk yang satu ini, Jubing boleh dibilang mempertontonkan kehebatannya yang paling tinggi dalam teknik bermain akustik.

Masih banyak lagu lainnya, seperti Madu dan Racun, sebuah lagu yang meledak pada pertengahan 1980-an lewat vokal Arie Wibowo. Jubing memainkannya dengan irama sedikitndangdut, meski tentu saja irama dangdut paling santer terdengar pada lagu Pengalaman Pertama, lagu dangdut yang dibawakan penyanyi A Rafiq.

Pada lagu Gundul-gundul Pacul, yang direkam secara live saat konsernya di sebuah mal di Yogyakarta, Jubing ditemani perkusionis Suryadi Plenthe. Lagu anak-anak gubahan RC Hardjasoebrata itu disulap menjadi sebuah komposisi asyik yang banyak mengundang tepuk tangan para penonton.

Di bawah ini 15 lagu dalam album Hujan Fantasy, yang direkam oleh Indo Music:
1. Aku Cinta Dia
2. Bengong Jeumpa
3. Once Upon A Rainy Day
4. Hujan Fantasy
5. Bohemian Rhapsody
6. Madu dan Racun
7. Astaga
8. Every Breath You Take
9. Moonrise
10. Windbells
11. Rickshaw
12. Gundul-gundul Pacul
13. Ye Liang Tai Wo Tie Sien
14. I Wanna Hold Your Hand
15. Pengalaman Pertama

 

 

 

 

  1. I.              Hasil Interviu Bersama Jubing Kristianto

Interviu dilakkukan di sebuah sekolah musik yaitu yamaha music school di daerah jakarta barat hari kamis tanggal 9 juni 2011 jam 19:00-20:00

  1. Iteer : Melihat dari latar belakang bapak sebagai seorang jurnalis, mengapa bapak memutuskan untuk berpindah haluan dari seoarng jurnalis menjadi seorang gitaris ?

Itee : Dari dulu sebenarnya saya main gitar terus sejak saya kecil saya tidak pernah pernah lepas dari gitar, sehabis kerja saya main gitar ,bahkan saya menaruh gitar di kantor setelah pekerjaan selesai saya main gitar di kantor.

  1. Iteer :Kalau begitu kenapa tidak langsung dari awal saja menekuni bidang sebagai gitaris ?

Itee : Karena pada waktu itu hmm( sambil berusaha mengingat) iya saya mengambil jurusam musik pertama kali sewaktu SMA, saya ingin menjadi gitaris tetapi saya sangat ingin pergi ke Jakarta, karena saya berasal dari Semarang dan  menurut pandangan saya Jakarta pada waktu itu bisa membuat musik berkembang, saya sangat ingin bersekolah di Jakarta, tetapi pada waktu itu sekolah musik saat itu hanya ada di IKJ (Institut Kesenian Jakarta), IKJpun pada waktu itu saya lihat mahal sekali biayanya bagi saya karena saya juga berasal dari keluarga yang tidak terlalu mampu atau pas-pasan begitu, sehingga saya memutuskan untuk masuk ke universitas negeri dengan mengikuti SIPENMARU (Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru) saya memlilh untuk masuk ke UI(Unversitas Indonesia) supaya saya bisa masuk UI, maksud saya saya masih tetap bisa kuliah tetapi di daerah Jakarta sambil mengembangkan belajar musik sendiri, nah saya memilih jurusan kriminologi karena menurut perkiraan saya tidak banyak pesaingnya sehingga masuknya tidak terlalu susah (sambil tertawa), jika saya memilih jurusan yang banyak pemnatnya kemungkinan saya tidak masuk UI jadi ini masalah strategi saja strategi supaya bisa masuk dengan mengambil bidang-bidang yang langka.

  1. Iteer :Lalu kenapa gitar yang dipilih sebagai alat musik yang ditekuni?

Itee : Oh kalau gitar sih memang sudah dari kecil saya memang sudah suka, karena pertama dia bisa mobile atau dibawa kemana-mana terus yang ke dua dia komplit karena kita bisa main melodinya, chordsnya itu ada didalam satu gitar harmoninya lengkap bisa main chords untuk mengiringi seseorang bernyanyi juga, kalau biola tidak bisa dipakai untuk mengiringi seseorang bernyani dia hanya bisa memainkan melodi sangat aneh jika melihat seseorang bernyanyi diiringi oleh biola, berbeda dengan gitar kaena gitar memiliki banyak not dan bisa berbunyi bareng, nah kalau piano sama seperi gitar tetapi dia tidak bisa dibawa kemana-mana jadi kelebihan gitar ada disitu secara bunyi atau multi not dan bisa bunyi secara bersamaan sama seperti piano tetapi gitar bisa dibawa kemana-mana kelebihannya disitu, nah itu yang membawa saya tertarik untuk mempelajari gitar hingga tuntas.

  1. Iteer :Apakah ada faktor dari orang tua atau sosok idola yang sangat dikagumi sehingga ingin bermain gitar?

Itee : Tidak ada, karena sejak pertama kali mendengar alat musik ini saya langsung jatuh cinta dan tidak ingin memainkan alat music lain

  1. Iteer :Bagaimana pemahaman arti ide menurut bapak jubing?

Ide….hmm pertanyaan kamu ini terlalu luas

  1. Iteer : Maksud saya pemahaman arti ide  atau definisi menurut pemahaman Pak Jubing sendiri dalam hal bermain gitar  khususnya ?

Itee : Hmm.. tepatnya mungkin dalam ide bermain gitar ya? kalau teknik bermain gitar mungkin sudah sangat baku, kalau untuk musiknya saya banyak-banyak mendengarkan music saja, ide itu sebenarnya bersasal dari ide-ide lain yang sebelumnya sudah ada cuma kita tinggal mengembangkannya atau mengarahkannya kearah yang berbeda jadi mempunyai dua makna bisa mengembangkan dan juga mengarahkan ke arah yang berbeda.

  1. Iteer : Seberapa penting ide dan konsep bagi permainan gitar pak jubing?

Itee : Hmm…(agak terdiam)

  1. Iteer : Apakah bapak membuat konsepnya terlebih dahulu atau langung langung bermain gitra saja?

Itee : Tidak, bisa dua-duanya ada yang pertama saya sudah rancang, nanti dibagian ini saya mau begini dibagian nanti seperti ini secara teoritik di atas kertas sudah dirancang terlebih dahulu, tetapi ada kalanya saya langsung bermain saya rekam dan hasilnya enak, ya sudah tinggal diperdalam saja tetapi gak saya rancang sejak awal, langsung jadi dan benar-benar dari alam bawah sadar saya

  1. Iteer : Bagaimana cara Pak Jubing untuk mewujudkan ide-ide dan konsep yang ada dalam setiap karya-karyanya?

Itee : Yah main gitar aja sih kalau saya setiap hari

  1. Iteer : Oh berarti fungsi gitar juga sangat penting sekali ya?

Itee : Iya harus memegang dan main gitar setiap hari

  1. Iteer : Bagaimana mengembangkan ide dan konsep dari segi idealisme dan bisnis, kita bisa lihat juga bahwa musik-musik yang dimainkan oleh Pak Jubing bukan musik yang main stream atau digemari pasaran?

Itee : Kalau saya berpatokan kepada rasa keindahan, ini memeang relatif sih mengenai rasa keindahan, tetapi rasa keindahan itu biasanya bersifat universal jadi kalau ada satu musik yang jika saya mendengarkannyai musik ini bagus sekali, sampai saya mendengarkannya wah bergetar emosi saya atau sampai saya menagis, dapat dimungkinkan ketika orang lain mendengarkan itu, orang tersebut akan mendapatkan sensasi yang sama jika taraf musiknya sama seperti itu, nah hal itulah yang saya pelajari, musik seperti itulah yang saya ingin bisa main jadi saya tidak ingin bermain music yang saya haya bisa memamerkan teknik gitar saya (sambil memperakakan permainan gitar) jago sekali ya permainan gitar saya, wahh sangat hebat , tetapi ketika orang mendengarkan hal tersebut orang tersebut tidak mendapatkan apa-apa, paling orang tersebut hanya berkomentar “asik ya main gitarnya jago” seperti orang menonton sirkus saja tetapi menurut saya hal terpenting dalam musik adalah unsur bunyi.

  1. Iteer : Berarti unsur keindahah yang paling penting, nah bagaimana mengenai unsure idealis dan bisnisnya?

Itee : Nah kalau hal tersebut menurut saya jika kita sudah pegang unsur keindahan tersebut, bisnis itu maksudnya orang mau mendengarkan musik tersebut secara pemasaran dan orang mau beli , kalau mau beli kan pasti ada uangnya, jadi jika cuma mendengarkan saja menurut saya belum, tetapi orang harus mau mengeluarkan uang, entah orang tersebut mau membeli karya saya atau mengundang saya main, nah untuk sejauh ini saya sudah sampai kepada tahapan itu, meskipun tidak terlalu laris seperti artis-artis yang sedang naik daun itu sih gak terlalu, tetapi setiap bulan pasti ada orang yang mengundang saya main seperti contohnya esok saya di undang untuk main di pentas seni tarakanita, itulah patokan saya kalau kam main musik ynag bagus pasti ada orang yang mau mengeluarkan uang untuk hal tersebut

  1. Iteer :Bagaimana menurut pak jubing mengenai tentang dunia ide dalam industri kreatif/penciptaan di indonesia saat ini?

Itee : Sebenarnya banyak sih yang bagus-bagus, Cuma masalahnya saja yaitu belum ada wadah yang menampung hal tersebut

  1. Iteer :Seperti sekolahnya pak?

Itee : Bukan seperti industri musik misalnya, dan media massa hanya meliput  musik yang memiliki massa yang banyak, jadi lebih cenderung mengikuti trend, lebih suka mengekor, misalnya ada satu grup main musik melayu, yang lain main musik melayu semua, padahal tadinya tidak ada yang melayu, tetapi hal ini kok laris makanya yang lain mengikuti, jadi cenderung mengikuti apa yang trend

  1. Iteer :Jadi menurut Bapak musik di Indonesia cenderung lebih suka mengekor?

Itee : Industri musiknya iya, tetapi kalau masyarakat musiknya saya rasa tidak, terutama di Jakarta karena saya tinggal disini, banyak komunitas-komunitas musik yang menurut saya tetap berkembang dan mereka tidak mengikuti jenis–jenis musik yang industri minta, contohnya seperti musik jazz, punk rock, blues itu ada komunitasnya tersendiri dan komunitas musik barupun sekarang ada wadahnya yang dinamakan dengan independent label atau indie label, mereka membuat sesuatu yang berbeda dari musik-musik pada umumnya

  1. Iteer :Mengenai masalah kebosanan, bagaimana cara Pak Jubing mengatasi masalh kebosanan?

Itee : Kalau bosan saya pidah aktifitas saja jika saya stuck dalam satu hal ya berhenti saja, saya bisa nonton bioskop dulu, jalan-jalan dulu dan main game, tetapi nanti balik lagi.

  1. Iteer : Bagaimana makna fantasi dan imajinasi bagi bapak karena dalam album-album bapak selalu terdapat kata fantasi?

Itee : Oh tidak, fantasi itu lebih kepada unsur musik, jadi fantasia itu merupakan jenis komposisi musik yang sifatnya bebas, jadi tidak ada struktur yang baku, itu yang saya pakai didalam judul-judul lagu dan album saya seperti delman fantasi, hujan fantasi dan becak fantasi, sebenarnya dalam judul lagu aslinya tidak ada kata fantasi tetapi karena saya olah dan saya masukan banyak unsur yang macam-macam maka saya tambah kata fantasi, sebenarnya fantasi iti lebih mengarah ke unsur musik kalau dalam istilah musik, memang kata tersebut berasal dari kata fantasi atau imajinasi manusia tetapi dalam dunia musik, fantasi merupakan jenis komposisi musik

  1. Iteer : Berarti bapak juga menyetujui kata-kata Enstain bahwa logika membawa kita dari A ke B tetapi imajinasi membawa kita ke semua hal bapak setuju dengan hal tersebut ?

Itee : Setuju sekali, jika berimajinasi kita tidak diikat oleh aturan-aturan apapun, kita bebas mau berbuat apa

  1. Iteer : Kalu batasan-batasanya pak?

Itee : Menurut saya batasannya itu adalah rasa keindahan tadi, saya bisa saja main sesuka hati saya misalnya gitarnya dicabut senarnya “wah itu fantastik imajinasinya luar biasa sangat fantastis”, tetapi jika orang yang mendengarkan tersebut tidak mendapatkan unsur bunyi yang indah berarti pesan yang saya inginkan tidak sampai.

  1. Iteer : Kenapa bapak lebih memilih untuk bermain solo dan tidak membentuk grup apakah Bapak merasa lebih bebas atau ada hal lain?

Itee : Satu hal itu benar lebih bebas, itu efek sampingnya saja tetapi hal itu betul, tetapi yang pertama adalah saya ingin orang lain tahu mengenai kemampuan saya dan saya memiliki tujuan bahwa dengan satu gitar bisa menciptakan musik yang seperti ini, jadi saya seperti mengkampanyekan seni bermain gitar solo, bukan saya hanya ingin menunjukan kalau saya bisa main sendiri tetapi di album-album saya selanjutnya saya juga berkolaborasi dengan musisi lain dan menunjukan bahwa saya bisa bermain dengan musisi lain. Tapi yang utama saya ingin menunjukan bahwa solo gitar itu bisa seperti ini kok, karena banyak orang belum tau mengenai hal itu.

  1. Iteer : Untuk saat ini mengenai pencapaian-pencapaian yang sudah bapak lakukan apakah masih ada hal yang ingin bapak lakukan atau bapak impikan?

Itee : Jika dalam karir menurut saya apa yang sudah saya capai saat ini sedah cukup karena main dimana-mana sudah, punya album dan membuat karya sendiri sudah paling saya ingin masih banyak tempat lagi yang ingin saya jelajahi untuk bermain entah itu keluar kota atau keluar negeri karena masih banyak tempat yang ingin saya kunjungi untuk bermusik.

  1. Iteer : Tema dalam wawancara ini kan mengenai why indonesia must rules the world, apakah menurut bapak apakah suatu saat nanti indonesia dengan segala potensi yang dimilikinya bisa menguasai dunia dalam tanda kutip dalam hal seninya?

Itee : Unsur potensi sudah ada tinggal orang-orangnya saja, apakah bisa mengarahkan orang-orang ini hingga mencuat ke pentas dunia, karena jika kita lihat indonesia memiliki potensi yang sangat luar biasa kita memiliki suku bangsa kurang lebih sebanyak tujuh ratus suku bangsa, itu baru sukunya saja seni musik, tari, teater juga sangat banyak sekali, banyak sekali unsur kebudayaan di Indonesia yang menjadi pusat kebudayaan dunia, Borobudur juga merupakan contoh juga, nenek moyang kita pada tahun 800an bisa membuat hal seperti itu, di Eropa tahun 800 bisa buat apa? menurut saya dalam hal potensi sudah luar biasa hanya tinggal bagaimana kita dalam tanda kutip bisa menjual dan memasarkan kebudayaan kita, karena pada saat ini banyak orang masih mengurusi hal-hal yang bersifat politis, ekonomi dan hukum masih berkutat di dalam hal tersebut belum ke tahap untuk menjual potensi bangsa kita ke mata dunia

  1. Iteer : Untuk saat ini apa harapan dan pesan bapak khusunya untuk pemuda-pemuda indonesia sehingga bisa menaklukan dunia?

Itee : Menurut saya untuk generasi muda, pertama adalah ilmu, ilmu harus dikuasi mau dalam bidang hal apapun itu harus dikuasai secara penuh yang penting ilmu tersebut harus bermanfaat bagi orang lain dan ilmu tersebut harus dikuasai sebaik-baiknya kalau perlu harus become the best jangan mau jadi yang kedua harus menjadi yang nomor satu dalm bidang apa saja, apabila pemuda-pemuda indonesia bisa menjadi the best dalam setiap bidang yang ditekuninya pasti semuanya pasti akan mendunia, tetapi ilmunya harus yang bermanafaat jangan yang merugikan orang lain seperti ilmu korupsi misalnya sekarang kita malah terkenal dalam bidang itu.

 

 

Dokumentasi

Gitaris Jubing Kristianto tampil berkolaborasi dengan penyanyi tenor Christopher Abimanyu pada acara peluncuran album solo gitar “Hujan Fantasy” dan buku “Membongkar Rahasia Chord Gitar” karya Jubing Kristianto di Bentara Budaya Jakarta, Kamis (17/7). Pada penampilan ini Jubing juga berkolaborasi pemain perkusi Suryadi.

 

 

 

 

 

Foto Farobi bersama Pak Jubing

 

VI. Daftar pustaka

 

Bingham, W.van Dyke & Moore, B.V. 1959. How to interview. New York: Harper & Brothers

Effendy, Heru. 2002. Mari Membuat Film-Panduan Menjadi Produser. Yogyakarta: Panduan

Kartono, St. 2009. MENULIS tanpa Rasa Takut-membaca realitas dengan kritis. Yogyakarta: KANISIUS

Khan, R.& Cannell, C.F. 1957. The Dynamic of Interviewing. New York: John Wiley & Sons

Lesmana, Jeanette Murad. 2001. PANDUAN PRAKTIKUM INTERVIU. Depok: Fakultas Psikologi Universitas Indonesia.

Stewart, C.J. & Cash, W.B. 2000. InterviewingPrinciples and Practies. Boston: McGraw Hill.

Vrolijk, 1972, 1988

 

 

 


[1] Stewart, C.J. & Cash, W.B. 2000. InterviewingPrinciples and Practies. Boston: McGraw Hill.

[2] Bingham, W.van Dyke & Moore, B.V. 1959. How to interview. New York: Harper & Brothers.

[3] Khan, R.& Cannell, C.F. 1957. The Dynamic of Interviewing. New York: John Wiley & Sons

[4] Vrolijk, 1972, 1988

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: